Malaka 

Tim Penggerak PKK Kabupaten Malaka akan menggalakkan gerakan vaccine goes to school bekerja sama dengan Dinas Kesehatan dan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, TNI, Polri dan elemen terkait lainnya. Gerakan yang bertujuan menekan penyebaran covid-19 di Malaka ini menurut jadwal akan dilaunching pada Jumat, 17 September 2021 dan selanjutnya akan menyasar semua sekolah di seluruh Kabupaten Malaka. 

Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Malaka, Maria Martina Nahak, M. Biomed ketika dikonfirmasi membenarkan hal tersebut di sela-sela rapat persiapan kegiatan ini di Rumah Jabatan Bupati Malaka, Kamis (16/09/2021). 

Lebih lanjut, Ketua TP PKK Kabupaten Malaka mengemukakan, memang selama ini vaksin untuk masyarakat sudah berjalan. 

“Sementara untuk anak sekolah yang berusia 12-17 tahun, ibu hamil dan ibu menyusui belum seluruhnya disasar, sehingga gerakan ini akan sangat membantu untuk meningkatkan imun tubuh sasaran yang dimaksud,” ujarnya. 

Ditanya tentang perhatian dan upaya serius yang dilakukan, dirinya menegaskan bahwa apa yang dilakukan bersama elemen terkait ini sebagai usaha untuk mendapatkan herd immunity. 

“Saya prediksi dengan adanya vaksin untuk masyarakat termasuk nantinya untuk anak sekolah, busui dan bumil sudah mencapai 70 persen, Kabupaten Malaka bisa mendapatkan herd immunity pada akhir November nanti sehingga seluruh kegiatan kemasyarakatan sudah kita bisa laksanakan lagi. Oleh karena itu mari kita sama-sama bekerja dan bekerja bersama-sama,” terangnya. 

Khusus vaksin yang dilakukan bagi anak sekolah ini akan sangat membantu untuk kegiatan belajar mengajar secara offline. 

“Kita inginkan setelah vaksin masuk ke sekolah dan anak-anak sudah divaksin kegiatan belajar mengajar akan kembali efektif dan efisien. Karena selama ini belajar secara online banyak kendala yang dihadapi,” serunya. 

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Malaka, Pascalia Frida Fahik menyatakan dukungannya untuk kegiatan ini sehingga masyarakat Malaka termasuk para siswa dapat menerima vaksin. 

“Kita sangat dukung sehingga keinginan bersama agar masyarakat memperoleh herd immunity dapat tercapai,” katanya. 

Sementara, Plt. Kadis Pendidikan dan Kebudayaan, Yohanes Klau mengutarakan bahwa pihaknya akan mempersiapkan para siswa secara baik melalui para guru, sehingga ada pencerahan dan sosialisasi yang benar tentang vaksin. 

Dirinya merincikan bahwa sampai sekarang data siswa SMP, SMA, SMK yang ada di Malaka sebanyak 16.077 siswa. Sehingga akan diatur mekanismenya sehingga semuanya bisa memperoleh vaksin pertama ini hingga batas waktu yang ditentukan. 

“Kami juga inginkan anak-anak sekolah bisa mendapat perlindungan dengan vaksin, agar sekolah tatap muka bisa dilaksanakan lagi,” tuturnya. 

Sementara Kepala Dinas Pengendalian Penduduk, KB dan Perlindungan Anak, Yosefina Bete Manek dan Kepala Dinas Kominfo Malaka, Brinsyna Elfrida Klau menyatakan dukungan yang sama dengan tugas pokok dan fungsi masing. 

“Kami akan dukung dengan pemberitaan ke media sehingga masyarakat dan publik bisa mengetahuinya secara baik tentang kegiatan yang digalakkan ini,” ungkap Frida Klau dan ditambahkan Fien Bete Manek bahwa pihaknya akan mendukung dengan kehadiran Kader KB jika vaksin diperuntukkan bagi Bumil dan Busui. 

 

Sebagai informasi, kegiatan Launching Vaccine Goes to School akan dilaksanakan di SMA Plus Santo Albertus Agung Weleun dengan menyasar 410 siswa dan 12 orang guru, dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan covid-19. Selebihnya Tim Penggerak PKK bersama tim akan turun ke lapangan dengan jadwal yang sudah diatur untuk sekolah. 

Rapat persiapan ini dihadiri para Kepala Sekolah dan anggota TP PKK Malaka. 

Sumber : kominfo malaka

Post Views: 15,428
Share Now: